Google, Facebook, Twitter diminta bersaksi untuk penyelidikan Rusia

Google, Facebook, Twitter diminta bersaksi untuk penyelidikan Rusia

Google,-Facebook,-Twitter-diminta-bersaksi-untuk-penyelidikan-Rusia

– Komisi Intelijen Senat meminta perusahaan teknologi Google, Facebook dan Twitter untuk bersaksi tentang campur tangan Rusia dalam politik AS, seorang penasihat Senat dikonfirmasi pada hari Rabu (27 September).

Tiga raksasa internet dan jejaring sosial itu diperkirakan akan hadir pada 1 November, selama proses terbuka terkait dengan pembuatan bukti bahwa mereka telah dimanipulasi secara diam-diam dalam kampanye untuk membantu Donald Trump memenangkan pemilihan presiden, lapor AFP.

Anda juga dapat diminta untuk memberikan kesaksian kepada Komisi Intelijen DPR

sebelumnya. Dewan Perwakilan AS Mike Conaway dan Adam Schiff, yang memimpin penyelidikan Rusia, mengumumkan bahwa mereka juga mengundang perwakilan perusahaan teknologi untuk bersaksi tentang manipulasi Rusia.

“Presiden dan rakyat Amerika harus mendengar informasi penting ini langsung dari perusahaan-perusahaan ini,” kata mereka.

Facebook baru-baru ini mengumumkan bahwa dengan hanya $ 100.000 (sekitar
Rp1, 35 miliar), pembeli yang dicurigai terhubung ke Rusia, menempatkan sekitar 3.000 iklan di halaman mereka tahun lalu, yang diperkirakan akan memengaruhi pilihan.

Facebook telah memberi peneliti informasi terperinci tentang iklan tersebut. Lapora

mengatakan iklan itu menargetkan kandidat Demokrat Hillary Clinton dan calon pemilih yang akan merusak suara Clinton.

“Sebagian besar iklan yang dibuat oleh akun ini tidak spesifik untuk pemilihan presiden AS, suara, atau kandidat tertentu,” kata kepala keamanan Facebook Alex Stamos awal bulan ini.

Laporan-laporan ini menampilkan iklan yang mengangkat masalah sosial dan politik yang dapat menyebabkan ketidaksepakatan, seperti: B. Masalah LGBT, masalah imigrasi tentang hak untuk memiliki senjata.

Google, sebuah unit alfabet, mengatakan itu tidak digunakan dalam kampanye yang

diduga Rusia untuk mengganggu pemilihan AS.

Namun, menurut Buzzfeed, sistem periklanan secara otomatis mengalihkan pengiklan kepada orang yang mencari masalah rasisme dan anti-Semit.

Twitter terbukti menjadi sarang untuk akun palsu dan pesan yang mungkin
Operator Rusia diduga mengunggah perpecahan secara politik dan terhadap Clinton.

 

sumber :

https://droidlover.com/

https://siti.co.id/