Pengertian Kepemimpinan Serta Tujuan, Fungsi, dan Contoh

Definisi kepemimpinan adalah

Kepemimpinan adalah kemampuan atau kekuatan seseorang untuk mempengaruhi orang lain di tempat kerja guna mencapai tujuan (sasaran) organisasi yang telah ditetapkan sebelumnya.

 

Pengertian-Kepemimpinan-Serta-Tujuan,-Fungsi,-dan-Contoh

Sedangkan yang dimaksud dengan pemimpin adalah seseorang yang diserahi tanggung jawab sebagai pengurus (kepala) suatu sistem dalam suatu organisasi atau perusahaan.

Konsep kepemimpinan dalam suatu organisasi sangat penting dalam berbagai aspek. Dua konsultan pengembangan diri bernama Jack Zenger dan Joseph Folkman menghasilkan hasil penelitian yang mereka kaitkan dengan keterampilan yang harus dimiliki seorang pemimpin. Keterampilan ini membuat pemimpin sukses di semua bidang organisasi.

Kepemimpinan dalam hal ini bisa bermacam-macam. Biasanya kita cenderung menginginkan pemimpin yang karismatik.

Tujuan kepemimpinan

1. Sarana pencapaian tujuan

Kepemimpinan merupakan sarana penting untuk mencapai tujuan. Dengan melihat tercapai atau tidaknya suatu tujuan, dengan tercapainya tujuan tersebut, kita dapat melihat semangat bimbingan terhadap orang tersebut.

2. Memotivasi orang lain

Tujuan kepemimpinan adalah membantu orang lain termotivasi, mempertahankan dan meningkatkan motivasi dalam diri mereka. Dengan kata lain, pemimpin yang baik adalah pemimpin yang dapat memotivasi pengikut atau bawahannya untuk mencapai tujuan yang diperlukan.

Peran kepemimpinan

1. Fungsi administrasi

Memperoleh formula kebijakan administratif dalam suatu organisasi dan menerapkannya ke semua fasilitasnya.

2. Bertindak sebagai manajemen puncak

Pemimpin dalam perencanaan, organisasi, kepegawaian, manajemen, manajemen dan pengendalian kegiatan.

3. Fungsi kepemimpinan menurut Hadari Nawawi

Berikut fungsi-fungsi manajemen menurut Hadari Nawawi:

Fungsi mengajar

  • Bertindak sebagai komunikator yang menentukan apa (isi perintah), bagaimana (bagaimana melakukannya), kapan (kapan harus melaksanakan) dan di mana (tempat kerja) mengarah pada keputusan yang dapat diimplementasikan dengan lancar. Dengan kata lain, fungsi orang yang dipimpin hanya untuk mereka yang menjalankan perintah pemimpin.

Fungsi penasehat

Manajer menggunakan fungsi penasehat sebagai metode komunikasi dua arah untuk membuat keputusan yang membutuhkan pertimbangan dan saran dari orang yang mereka pimpin.

Fungsi partisipasi

Manajer dapat melibatkan anggota dalam proses pengambilan keputusan atau implementasinya.

Fungsi delegasi

Manajer dapat mendelegasikan kekuasaan kepada orang lain, misalnya untuk membuat dan menentukan keputusan. Peran delegasi merupakan wujud kepercayaan pemimpin pada seseorang yang didelegasikan untuk bertanggung jawab.

Fungsi kontrol

Manajer dapat memandu, membimbing, mengoordinasikan, dan memantau aktivitas anggotanya.

Contoh kepemimpinan

1. Menginspirasi dan memotivasi

Pemimpin hebat membuat proyeksi untuk masa depan. Ia akan memberikan gambaran yang jelas tentang masa depan dan memotivasi orang lain untuk mencapainya.

Saat Anda berada di posisi manajer, peran utama Anda adalah memotivasi dan mendorong rekan satu tim untuk mencapai tujuan perusahaan. Ini termasuk perusahaan baru.

2. Integritas dan kejujuran yang tinggi

Kepemimpinan juga mencakup integritas dan kejujuran yang tinggi. Lakukan apa yang Anda katakan dan mereka akan melakukan hal yang sama. Dalam beberapa kasus, bawahan atau tim akan menanyakan beberapa pertanyaan jebakan.

Balasan wajib. Meskipun pada akhirnya mereka tidak menyukai jawaban Anda, mereka pasti dapat menerimanya selama Anda terus mengerjakannya.

3. Pelajari dan pecahkan masalah

Seorang pemimpin direkrut, dilatih dan dipilih untuk memecahkan masalah dan mengidentifikasi peluang pasar. Tidak hanya informasi yang dibutuhkan, tetapi keterampilan analitis yang baik dan keterampilan lain yang tidak tersedia untuk mitra lain.

4. Bekerja agar hasil tercapai

Beberapa orang biasanya hanya melihat ke belakang dan melihat prosesnya. Tetapi pemimpin yang baik akan bekerja dengan timnya agar tujuan organisasi tercapai dengan baik. Seorang pemimpin memiliki ketekunan, ketaatan, dan motivasi yang tinggi untuk memastikan bahwa tujuannya tercapai pada waktu yang tepat.

5. Komunikasi yang baik

Ada banyak cara seorang pemimpin berkomunikasi dengan timnya. Beberapa menggunakan Skype, telepon, rapat, email, blog, dan media lainnya. Tidaklah penting untuk sering bertemu, tetapi tugas tidak langsung terjadi.

Hal terpenting bagi seorang pemimpin adalah tugasnya diselesaikan dengan baik dan tujuan tercapai. Apa media komunikasi? Tak ketinggalan, ia memberikan detail pekerjaan yang jelas dan terus berkomunikasi dengan tim agar pekerjaannya berada di jalur yang benar.

6. Memiliki hubungan yang erat

Pimpinan juga berkewajiban menjaga hubungan erat antar anggota. Dia percaya bawahan untuk melakukan yang sebaliknya. Seorang pemimpin memikul banyak tanggung jawab atas pekerjaan timnya. Artinya, hubungan yang baik harus terjalin dengan baik di lingkungan mereka.

7. Bersikaplah profesional

Seorang pemimpin harus memiliki keahlian khusus.

8. Memberikan strategi

Pemimpin tentu saja memiliki visi jangka panjang. Dia tahu bagaimana menghindari kesalahan fatal yang mengarah pada perkembangan bisnis. Anda sering kali perlu bersikap taktis tentang persaingan di pasar.

9. Konstruktif

Kepemimpinan yang didasarkan pada temuan Jack Zenger dan Joseph Folkman mencakup aspek pembangunan. Artinya, pemimpin yang baik harus terus belajar mengembangkan keterampilan teknis dan profesionalisme. Anda mencari karyawan paling menjanjikan yang menawarkan pelatihan bagus untuk menjadi generasi penerus perusahaan.

10. Lakukan inovasi

Inovasi bukanlah hal baru di bidang bisnis. Pasar memang secara langsung menarik para pelaku bisnis dan korporasi untuk terus berinovasi agar dapat bertahan di tengah persaingan yang ketat.

Baca Juga: