Pengertian Litosfer Menurut Ahli, Pembagian, Komposisi, Fungsi, Macam & Struktur

Apa itu litosfer?

Litosfer berasal dari bahasa Yunani yaitu dari kata “lithos” yang artinya berbatu, dan “sphere” yang juga berarti lapisan. Jadi dapat dikatakan bahwa litosfer, seperti kerak bumi, adalah lapisan terluar. Pada umumnya lapisan-lapisan kerak bumi tersusun menurut bentuk permukaan bumi dan juga tersusun dari batuan dan mineral. Secara umum, litosfer sering kita sebut sebagai permukaan bumi. Ada dua bagian utama dari litosfer yaitu litosfer bagian atas dan juga yang sering kita sebut dengan permukaan tanah (1/3 atau sekitar 35 persen dari litosfer) dan kemudian litosfer bagian bawah atau yang lebih sering kita sebut dengan dasar laut. (komposisi 2/3 atau sekitar 65 persen dari litosfer).

 

Pengertian-Litosfer-Menurut-Ahli,-Pembagian,-Komposisi,-Fungsi,-Macam-&-Struktur

 

Berikut Ini Telah Kami Kumpulkan Yang Bersumber Dari Laman https://memphisthemusical.com/ Yang Akhirnya Saya Tuliskan Disini.

Menurut para ahli, pahami litosfer

Menurut Encyclopedia Britannica

Lapisan terluar bumi bersifat kaku, berbatu dan terdiri dari kerak bumi dan lapisan luar lapisan atas. Lapisan ini meluas hingga kedalaman sekitar 100 km. Itu terbagi menjadi beberapa panel atau panel. Dipercaya bahwa arus konveksi lambat, yang terjadi jauh di dalam mantel dan dihasilkan oleh pemanasan radioaktif interior, menyebabkan lempeng (dan benua yang berada di atasnya) bergerak ke samping dengan kecepatan beberapa inci per tahun.

Menurut New World Encyclopedia

Litophere (dari bahasa Yunani berarti “berbatu”) adalah kasus planet berbatu yang padat dan ekstrim. Dalam kasus planet Bumi, litosfer mengandung kerak dan awan yang menghubungkan kerak bumi, litosfer mengandung berbagai mineral dan selanjutnya berinteraksi dengan atmosfer dan hidrosfer.

Pembagian litosfer

Litosfer terbagi menjadi dua bagian, yaitu:

1). Kerak samudra

Kerak samudera adalah bagian bumi yang padat yang terdiri dari puing-puing di permukaan samudera dan juga di dasar laut. Ketebalan kerak samudera sekitar 50-100 km.

2). Kerak benua

Kerak benua dan benua merupakan suatu wilayah daratan yang sangat luas di permukaan bumi. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, benua ini juga diartikan sebagai negara atau daratan yang sangat luas sehingga bagian tengah benua tidak langsung terpengaruh oleh angin laut. Penentuan benua ini didasarkan pada kesepakatan daripada kriteria standar. 7 benua yang dikenali saat ini yaitu benua Asia, Afrika, benua Amerika Utara, Amerika Selatan, Antartika, Eropa dan Australia. Ketebalan lapisan benua sekitar 150 km.

Komposisi litosfer (kerak bumi)

Ada juga lebih dari 2000 mineral di permukaan litosfer ini, tetapi hanya sedikit mineral yang ditemukan di bebatuan. Mineral ini membentuk batuan penting, termasuk kuarsa (Si02), feldspar piroxes, mika putih, biotit serta mika coklat, amphibole, klorit, kalsit, dolomit, olivin, hematit, magnetis, dan bijih besi limonit.

Berdasarkan penyusunnya, terdapat dua jenis lapisan litosfer, yaitu:

1). Sial

Lapisan malang merupakan lapisan litosfer yang komposisinya terdiri dari logam silikon dan aluminium berupa SiO 2 dan Al 2 O 3. Lapisan ini juga sering disebut dengan kerak padat yang tebalnya mencapai 35 km.

2). Pergeseran Sima

Lapisan Sima adalah lapisan yang tersusun dari logam silikon dan magnesium berupa SiO2 dan MgO. Lapisan ini memiliki berat jenis yang lebih besar dari pada lapisan yang mengganggu dan juga bersifat elastis. Lapisan ini tebalnya mencapai 65 km.

Fungsi dan keunggulan litosfer

Tempat di mana makhluk hidup menjalani kehidupannya
Komponen litosfer dapat digunakan di berbagai bidang (terutama di industri).
Komponennya juga dapat digunakan sebagai sumber energi dan untuk memenuhi kebutuhan manusia lainnya.
Ini dapat digunakan untuk banyak hal seperti bahan bangunan, peralatan rumah tangga, industri elektronik, perhiasan, dll.

Jenis batuan yang mengikuti litosfer

Batuan adalah kumpulan mineral yang dibekukan. Batuan juga merupakan elemen kerak bumi yang menyuplai mineral anorganik atau juga menghasilkan tanah melalui proses pelapukan. Batuan memiliki komposisi mineral yang beragam, sifat fisik, dan umurnya. Litosfer ini akan terdiri dari 3 jenis batuan utama yang bahan dasarnya adalah lahar beku. Jenis batuan berikut yang membentuk litosfer:

1). batuan beku

Batuan beku merupakan batuan yang terbentuk karena terbentuknya magma dan lava yang membeku. Magma adalah batu cair dan sangat panas yang ada di dalam usus bumi, kemudian lahar adalah magma yang mencapai permukaan bumi. Batuan beku ini terbagi menjadi beberapa jenis yaitu:

  • batu apung
  • Batu Obsidian
  • Batu granit
  • basal
  • Batu Diorit
  • Batu andesit
  • Batu Gabbro

2). Batuan sedimen

Batuan sedimen adalah batuan yang terbentuk akibat pengendapan hasil pelapukan serta pengikisan batuan yang tersapu oleh air atau terbawa angin. Endapan ini juga menjadi keras karena tekanan atau ada juga zat yang menempel pada bagian sedimen tersebut. Batuan sedimen juga dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu:

  • Batu konglomerat
  • Batu pasir
  • Serpih
  • batu kapur
  • Batu breksi
  • Stalaktit dan stalagmit
  • Bau tanah liat

3). Batuan metaforis

Batuan Metamorf atau Batuan Malihan adalah batuan yang berasal dari batuan sedimen atau batuan beku dan berubah karena panas dan tekanan. Ada banyak jenis batuan metamorf. Berikut penjelasannya.

  • Batu marmer
  • Batu tulis
  • Batu Gneiss
  • Batu tulis
  • Kuarsit
  • Batu Milonit

Struktur litosfer

Dalam kehidupan sehari-hari, batu bukanlah benda keras berupa batu, tetapi juga berupa tanah liat, abu vulkanik, pasir, kerikil dan lain sebagainya. Ketebalan kulit bumi tidak merata, kerak bumi di benua atau daratan lebih tebal dari pada di bawah laut. Bumi terdiri dari beberapa lapisan:

Barisfer

yaitu lapisan inti bumi yang merupakan material padat yang terdiri dari lapisan nife (Niccolum = nikel dan Ferum = besi) dengan radius 3.470 km.

Lapisan menengah

Lapisan ini terletak di atas Nife setebal 1.700 km. Lapisan ini, juga disebut Mautle Asthenosphere / Mautel, adalah cairan bersuhu tinggi dan bersuhu tinggi. Berat jenis 5 gr / cm3.

Litosfer

Artinya, lapisan luar, yang tebalnya 1200 km di atas lapisan antara, adalah 2,8 g / cm³.

Sifat litosfer

Karakter dari lapisan litosfer adalah kerak bumi dan bagian atas mantel bumi, yang mengeraskan lapisan terluar bumi.

Lihat Juga: Alight Motion Pro