Ini Akhir Nasib Pengguna WhatsApp yang Kukuh Tolak

Begitulah akhir dari nasib pengguna WhatsApp yang dengan tegas menolak kebijakan privasi baru

pengguna-whatsapp

Nasib pengguna WhatsApp yang terus menolak kebijakan privasi baru akhirnya terungkap. Namun, di masa lalu, Facebook mengancam akan membatasi kemampuan untuk menutup akun WhatsApp pengguna jika mereka bersikeras menolak untuk melakukannya.

Menurut laporan WABetaInfo terbaru, WhatsApp sedang menyiapkan dokumen yang menunjukkan bahwa menyetujui kebijakan privasi baru akan menjadi opsional bagi sebagian besar pengguna WhatsApp. Facebook sekarang tampaknya berencana untuk membatasi perubahan wajib pada pesan bisnis WhatsApp.

Dokumen tersebut juga menjelaskan bahwa jika Anda menggunakan WhatsApp untuk mengobrol dengan teman dan keluarga, Anda dapat mengabaikan persyaratan dan terus menggunakan layanan tanpa batasan. Namun, jika Anda berencana untuk mengobrol dengan akun bisnis, Anda akan diminta untuk membaca dan menerima pembaruan kebijakan privasi WhatsApp yang baru.
WhatsApp juga sebelumnya mengklaim bahwa Persyaratan Layanan yang diperbarui hanya akan berlaku untuk pengguna yang mengirim pesan ke akun bisnis. WABetanInfo menyatakan bahwa perubahan baru pada Ketentuan Penggunaan dan versi beta WhatsApp yang akan datang dengan perubahan ini akan segera diumumkan. Namun, sejauh ini belum ada konfirmasi resmi dari WhatsApp.

Kontroversi atas kebijakan privasi merusak prestise WhatsApp
Januari lalu, WhatsApp memperbarui Ketentuan Layanannya dengan kebijakan privasi baru yang menyebabkan gelombang kebingungan dan kekecewaan di antara pengguna. Pada awalnya sepertinya WhatsApp memaksa penggunanya untuk membagikan data mereka dengan Facebook, dan jika pengguna tidak menyetujuinya, mereka akan kehilangan akses ke aplikasi tersebut pada bulan berikutnya.

Tentu saja, kebijakan privasi radikal mengubah orang-orang yang tidak puas dan banyak pengguna mulai meninggalkan aplikasi untuk mencari alternatif seperti Signal dan Telegram yang berfokus pada privasi. Karena reaksi besar, Facebook akhirnya melunak dan mengubah kebijakan privasinya dan menunda implementasinya.

Langkah Facebook tampaknya merupakan reaksi atas banyaknya pengguna yang beralih ke aplikasi seperti Signal atau Telegram. Misalnya, beberapa minggu setelah WhatsApp mengumumkan persyaratan baru, unduhan mingguan Signal melonjak 43 kali, mengakibatkan server Signal tidak dapat melayani tip dan aplikasi mogok beberapa kali.

Sumber :