Siklus Hidup Cacing Hati

Fasciola Hepatica Life Cycle – Pada pertemuan kali ini, Kabarkan.com akan kembali memberikan pembahasan mengenai daur hidup Fasciola Hepatica dengan skema, urutan dan gambarnya. Namun, Kabarkan.com sebelumnya juga telah mempelajari materi siklus hidup ayam. Untuk pembahasan selengkapnya, lihat ringkasan di bawah ini.

Siklus hidup Fasciola Hepatica

Berdasarkan klasifikasinya, cacing hati dibedakan menjadi Animalia bersama dengan strain Platyhelminthes, sama seperti Trematoda, subclass Digenea, ordo Echinostomida, yang juga merupakan kelompok yang termasuk dalam kelompok Fasciolidae.

 

Siklus-Hidup-Cacing-Hati

Berikut Ini Telah Kami Kumpulkan Yang Bersumber Dari Laman https://kabarkan.com/ Yang Akhirnya Saya Tuliskan Disini.

Susunan siklus hidup cacing hati tidak memisahkannya dari morfologi tiap fase dari cacing hati itu sendiri.

Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan pemahaman aliran dan morfologi tiap fase.

Adapun susunan jalannya siklus hidup cacing jantung ini

Berawal dari telur – larva – cerkaria – metaserkaria – cacing dewasa.

Berikut penjelasannya:

1. Fase telur

Pada fase telur, cacing hati hampir mirip dengan filum Platyhelminthes lainnya, di mana proses reproduksinya juga bersifat hermafrodit. Yakni kemampuan melakukan proses pembuahan sendiri.

Pada saat sedang dalam proses pembuahan diperkirakan cacing hati dapat memperoleh telur untuk diproduksi yang ukurannya sangat besar, sehingga diperkirakan mencapai sekitar 100.000 butir telur.

Kemudian cacing hati ini umumnya bertelur, yang berlangsung di hati dan / atau empedu inang.
Setelah telur dibuat dari proses pembuahan, mereka dilepaskan ke empedu melalui usus besar dan anus. Kemudian dicampur dengan kotoran sapi atau kotoran sapi.

Kemudian, setelah keluar dari pencernaan inangnya atau dalam keadaan (tinja masih lembab), telur cacing hati mulai menetas dan berubah menjadi larva.

Waktu yang dibutuhkan dimulai pada fase infeksi hingga telur menetas (kurang lebih 8 hingga 12 minggu), dengan syarat kondisi di sekitarnya masih lembab.

2. Fase larva ke-2 (Mirasidium)

Ketika telur menetas dan berubah menjadi larva dengan rambut bergetar (silia) yang dapat ditemukan hampir di mana-mana di permukaan tubuh mereka, itu juga disebut miracidium.

Di Mirasidium ini menetas dari feses, yang kemudian di bawah hujan dengan melalui siklus air hingga air mengalir.

Kemudian mirasidium ini dicari inang baru yang biasanya sering menjadi sasaran, misalnya moluska, terutama siput bercangkang air tawar seperti Lymnaea spp.

Larva miracidium memiliki kemampuan untuk bereproduksi secara aseksual melalui pedogenesis yang berlangsung di dalam tubuh bekicot, sehingga banyak membentuk larva.

Saat berada di dalam tubuh siput, miracidium berubah menjadi sporosis.

Tahap selanjutnya yaitu sporosis melakukan pedogenesis dan beralih ke beberapa media, dan pada media tersebut kembali melakukan pedogenesis dan berubah menjadi serkaria.

Dalam hal ini, waktu yang dibutuhkan untuk fase larva atau miracidium ini sekitar 10 hingga 12 hari.

Namun, jika ada inang alternatif Lymnaea spp. Di sana, larva tidak bersifat parasit tetapi hanya menumpang untuk melakukan tahapan atau fase selanjutnya.

3. Fase cercariae

Kemudian fase cercariae berikutnya, dalam hal ini kelanjutan dari siklus hidup F. hepatica, cercariae.

Kemudian struktur atas cercariae ini memiliki sistem gerak dimana pada fase liverworm memiliki ekor yang hampir menyerupai kecebong pada katak yang sering digunakan untuk bergerak dan bergerak.

Kemudian cerkaria ini berasal dari tubuh siput Lymnaea spp. dan akan melanjutkan perjalanannya berpindah menggunakan ekornya ke rerumputan, mencari tumbuhan dan lingkungan yang memiliki kelebaban yang lembab untuk dijadikan habitat.

Waktu yang dibutuhkan untuk terjadinya serkaria sekitar 5 hingga 7 minggu jika lingkungan harus lembab.

4. Fase Metacercaria

Kemudian fase selanjutnya yaitu metacercaria yang merupakan bentuk perubahan dibandingkan dengan cercaria. Proses ini berlangsung saat sakria telah mendapat inang baru, misalnya rumput, tanaman dan lingkungan yang lembab dan lembab.

Bentuk dari metacercariae adalah bentuk infeksi cacing hati sejati.

Jika sesuai, metacercariae membungkus diri dan berubah menjadi kista yang dapat bertahan lama di lingkungan, misalnya pada rumput, tanaman padi, atau tanaman air.

Kemudian munculnya kista ini adalah ditutupi dengan beberapa jenis membran yang memiliki tekstur sangat kuat yang memungkinkannya untuk bertahan hidup, dan pada fase kista ini disebut juga dengan fase dorman dari siklus hidup cacing hati.

Jadi, ketika semua spesies mamalia memakan rumput tempat habitatnya tumbuh, kita tahu bahwa mereka akan tertular langsung oleh cacing ini. Sapi, kambing bahkan manusia seringkali memanfaatkan rumput sebagai bahan pokok dan kebutuhan.

Kemudian infeksi yang sering disebut dengan fascioliasis dapat terjadi jika rumput yang akan digunakan tidak diolah terlebih dahulu, juga tidak dibersihkan pada saat akan dikonsumsi.

5. Fase cacing hati dewasa

Kemudian, saat metacercariae ini mulai menyerang sistem pencernaan melalui apa yang telah dikonsumsi, misalnya tumbuhan atau rumput yang memiliki kista.

Kemudian metacercariae keluar dari kista dan berubah bentuk, berubah menjadi cacing hati dewasa.

Setelah itu cacing dewasa mulai menembus dan merusak dinding usus halus menuju rongga perut, kemudian cacing menyerang hati menjadi tempat barunya.

Secara umum cacing ini berukuran cukup besar, diperkirakan berukuran panjang sekitar 2,5 hingga 3 cm dan lebar sekitar 1 hingga 1,5 cm. Dan cacing F. hepatica berperan sebagai parasit pada liver hewan khususnya hewan ruminansia.

Terdapat lapisan kutikula pada bagian tubuh cacing jantung yang melindunginya agar tidak mudah rusak jika masuk ke dalam pencernaan inangnya.

Dan cacing ini juga memiliki mulut yang berfungsi sebagai alat untuk menghisap berbagai nutrisi di jantung inangnya. Kemudian makanan tersebut digunakan oleh cacing hati untuk membantu mereka bertahan hidup.

Bagaimana Mengembangkan Fasciola Hepatica

Pada liverworm jenis ini, dapat bereproduksi secara seksual melalui fertilisasi silang atau pembuahan sendiri.

Kemudian Fasciola hepatica biasanya memiliki siklus hidup yang dimulai dari tubuh inangnya. Ketika meninggalkan tubuh inang, ia masuk kembali dan mengubah perannya sebagai parasit dalam tubuh inang baru.

Kemudian di tubuh inangnya yang baru, di mana cacing dewasa menghasilkan sperma dan sel telur dan akhirnya dibuahi.

Dalam setiap telur yang dibuahi kemudian keluar dari tubuh inang bersama dengan feses atau (feses).

Jadi jika jatuh di tempat yang tepat, telur itu akan menetas lagi dan menjadi obat ajaib yang baru.

Kemudian Mirasidium berkendara dengan berenang di air, yang memakan waktu 8 hingga 20 jam.

Namun, ketika menemukan siput air (Lymnaea javanica), miracidium masuk ke dalam tubuh bekicot. Namun, jika tidak sampai mengenai siput air, kemungkinan besar miracidum akan mati.

Apa itu Fasciola Hepatica?

Itu adalah anggota Atat Trematoda (Platyhelminthes). Yang memiliki panjang yaitu tinggi 2,5 sampai 3 inci dengan lebar 1 sampai 1,5 inci. Di bagian depan ada mulut runcing yang di sekitarnya ada alat penghisap.

Lihat Juga : https://kabarkan.com/contoh-cerita-fantasi/